Saturday, December 14, 2002

What a Weekend

Sepagian bantuin Alan berkebun, aku seneng banget dengan melati........... putih!!!!..... mindahin beberapa dari satu rumah kaca ke rumah kaca lain. Makan siang spartan di Mensa, trus jalan ke kota nyari hadiah ulang tahun buat Michael. Janjian jam setengah tiga di Kröpcke ama Merry, trus jalan ke tempat latihan pementasan konser amal, di berlin Jerman. Iseng-iseng mencuri lihat ke panggung, eh lagi ada yang latihan. Keren banget nyanyi gospel nya. Jadi pengen tangan ikutan main ... Sayang entar malam udah janji mau ke tempat Michael buat ngerayain ulangtahunnya. ..Jadi ingat George, biasanya kalo latihan bareng dia........... dia selalu membuat aku bermain dengan baik........ uhh.........sedih....

Stay sejam di sana mencoba beberapa musik klasik (bagian aku tentunya), sampai pegel juga tanganku, dan akhirnya arus manusia udah mulai membludak nggak ketahan yang pada mo nonton orang latihan, akhirnya aku milih pulang lebih awal dari rencana.

Akhirnya bergabung dengan Stefan, Flair ........aku mo istirahat, tapi melihat mereka dengan usilnya bertekad aku tidak akan bisa tidur tanpa ngobrol dulu dengan mereka, akhirnya aku duduk sebentar dan setelah itu tidak tau yang terjadi, karena berikutnya........aku sudah tertidur........hehehe....taunya dibangunin udah waktunya ketemu dengan Michael....

Dan besok? Besok ke Frankfurt urusan kantor, janjian dengan teman-teman yang di UI dulu, mau reunian..... terus juga harus nemuin beberapa orang (wah kalo ini titipan mam....... mumpung aku ke Jerman, jadi mam nitip soal pekerjaannya .........hik hik.......).

Begitu penuh, begitu padat. Konsekuensinya? Serba grusa-grusu bolak-balik dari satu appointment ke appointment lain. Ketarik-tarik antara satu komitmen ke komitmen lain. Akibatnya, nggak semua bisa tertuntaskan sebagaimana yang diinginkan.

Mungkin sebenernya seni hidup itu emang seperti ini kali ya: menikmati detil, merayakan warna yang berbagai-bagai, dan di tengah semua itu: belajar buat mensyukuri kurangnya waktu untuk melakukan semua yang ingin diselesaikan, memanfaatkannya untuk perlahan memasrahkan diri yang serba nggak sempurna ke dalam kesempurnaan pemeliharaan Yang Maha Pemelihara.

1 Comments:

At 9:24 PM, Anonymous Carlos said...

Hello Putri,

Apakabar? sudah lama tak berjumpe, apa sihat-sihat sajakah? kapan nak ke kualalumpur lagi?

Baca tulisan Putri di German, buat teringat macam mana kamu galak nya pada saya..waktu latihan.hahaha... dan akhirnya kita jadi teman baik.

Saya mendengar kabar dari Roger, Putri di "handle" oleh Karel disana. Saya nak ikut pula, dan sudah pula kirim data terbaru ke Karel.

I miss you, Put.

 

Post a Comment

<< Home